Connect with us

NASIONAL

ANRI Gelar Diskusi Ilmiah Pengembangan Bahan Preservasi Tisu Kozo

Published

on

Direktorat Preservasi Gelar Webinar Pengembangan Bahan Preservasi Produksi Dalam Negeri. (ANRI)

ANRI melalui Direktorat Preservasi menggelar webinar tentang pengembahan bahan baku tisu berkualitas. Di mana pengumpulan informasinya didapat dari arsip banyak peneliti.

Pada Kamis, 30 November 2023 kemarin, Direktorat Preservasi Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) mengadakan webinar. Dalam rangka mendorong pemanfaatan produk-produk dalam negeri di dunia kearsipan.

Adapun narasumber diskusi bertema “Pengembangan Bahan Preservasi Produksi Dalam Negeri: Tisu Kozo dengan Bahan Baku Daluang” adalah Nahar Cahyandaru selaku Pamong Budaya Ahli Madya Museum Cagar Budaya Borobudur. Satu lagi adalah Christopher Alma Suranto selaku Peneliti Tisu Kozo dari Universitas Gadjah Mada.

Dalam sambutannya, Direktur Preservasi Agus Santoso menyampaikan bahwa arsip sebagai memori kolektif bangsa harus dikelola dengan baik agar fisik dan informasinya dapat terhindar dari segala kerusakan dan juga sebagai bahan rujukan dan referensi. Oleh karena itu untuk penyelamatan arsip dapat melalui program dan kegiatan preservasi arsip. Kegiatan preservasi arsip sendiri membutuhkan alat dan bahan dengan kualitas yang baik sesuai dengan standar.

Baca juga:   Momentum HUT ke-52 KORPRI Jadi Dorongan Semangat di Lingkungan Pegawai ANRI

Lebih jauh, Agus memaparkan bahwa ANRI melalui Deputi Bidang Konservasi Arsip membentuk Tim Inovasi Bahan dan Peralatan Preservasi Kearsipan. Melalui unit ini ANRI dapat menjadi pelopor penggunaan dan penciptaan produk dalam negeri khususnya bahan dan peralatan preservasi arsip. Pada tahun 2023, tim inovasi telah menjalin kerja sama dengan Balai Besar Standardisasi Pelayanan Jasa Industri Selulosa (BSPJIS) untuk menjajakan penelitian kertas tisu Jepang.

Nahar Cahyandaru sebagai narasumber pertama menjelaskan bahwa Indonesia memiliki potensi dan peluang untuk menghasilkan kertas tisu nusantara berbahan baku daluang, kulit kayu, dan sumber serat lainnya. Menurutnya, daluang memiliki keunggulan karena ukuran seratnya jauh lebih panjang, ukuran kulit kayunya cukup luas. Dia menambahkan, kulit nanas dan batang pisang juga berpeluang dijadikan sebagai bahan baku pembuat tisu kozo.

Baca juga:   ANRI Picu Percepatan Penetapan Kebijakan Kearsipan di Pemerintah Daerah

Tisu Kozo Sulit Diproduksi

Christopher Alma Suranto mengatakan bahwa tisu kozo cenderung sulit dihasilkan di dalam negeri karena Indonesia bukan merupakan habitat pohon Paper Mulberry. Namun, dia menyebut beberapa telah memproduksi kertas menyerupai tisu kozo seperti Thailand, Vietnam, dan Myanmar, untuk keperluan seni.

Tentang pengembangan tisu kozo dari bahan daluang, Christopher mengatakan bahwa sifat-sifat antar beberapa jenis pohon daluwang masih belum diketahui karena belum dilakukan penelitiannya. Namun, komposisi kimia utama di kulitnya kurang lebih sama, yang membedakan mungkin hanya pada konsentrasinya saja karena terkait habitat tiap-tiap jenis pohonnya. Saat ini, pengembangannya masih berskala laboratorium sehingga untuk pengembangan ke skala lebih besar masih memerlukan penelitian lanjutan. (fth/rw)

Baca juga:   ANRI Terlibat dalam Presentasi dan Uji Publik Monev KIP 2023

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

ADVERTORIAL DINAS PERPUSTAKAAN & KEARSIPAN KALTIM

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.