Connect with us

EKONOMI DAN PARIWISATA

Desa Wisata Sungai Wain, Amazon Tersembunyi di Balikpapan

Published

on

Looks Sungai Wain. (IST/Le Grandeur)

Di Km 15 Kota Balikpapan. Ada Desa Wisata Sungai Wain yang lagi dikembangkan. Terdapat amazon tersembunyi di sana. Bisa jadi alternatif wisata alam selain wisata pantai di Kota Beriman.

Geliat potensi wisata di Kota Balikpapan terus menunjukkan tren yang positif. Terutama di Kecamatan Balikpapan Utara yang masih punya cukup banyak kawasan hutan alami dan aliran sungai yang segar.

Jadi alternatif wisata alam lain selain pantai yang memang banyak di Kota Minyak. Satu di antaranya yang tengah dikembangkan oleh Disporapar. Yakni Desa Wisata Sungai Wain di Kilometer 15 Karang Joang Balikpapan Utara. Yang aslinya adalah Kawasan Hutan Lindung Sungai Wain.

Dengan luas keseluruhan 10.025 hektar. Kawasan Wisata Hutan Lindung Sungai Wain menyajikan aslinya keindahan alam. Diberi sentuhan nilai dari kearifan budaya lokal yang ada di Kalimantan.

Potensi Sungai Wain

Akademisi Pariwisata Poltek Balikpapan, Febby Syarif. Melihat ke depannya desa wisata itu akan dibentuk sebagai daya tarik yang memang khusus wisata alam. Dan kini mulai tampak berkembang.

“Perkembangannya sebenarnya mereka itu sudah mulai membuka diri untuk bisa menerima wisatawan yang bukan spesial interest tourism (wisata minat khusus). Kayak misalnya orang suka hiking, ya hiking saja. Saya suka tracking ya tracking saja.”

Baca juga:   Pengamat Ekonomi: Kenaikan Pajak Hiburan 40-75 Persen Adalah Tindakan Gegabah Pemerintah

“Sekarang karena semakin berkembangnya pariwisata, otomatis pariwisata yang sifatnya massal itu mulai sedikit-sedikit diterima di sana,” jelas pria yang akrab disapa Febby pada Kamis 18 Januari 2024.

Lanjutnya, Desa Wisata Sungai Wain kini telah membuka jalur tracking pendek tanpa pemandu. Yang dijamin enggak bikin nyasar. Tapi kalau mau masuk ke hutan lebih dalam, perlu pakai pemandu.

Tracking pendek itu sangat fungsional. Sebab pengunjung bisa tetap menikmati pemandangan alam hutan. Tanpa harus masuk jauh ke dalam hutan. Bisa sebagai sarana edukasi mengenalkan alam kepada anak-anak.

“Jadi mereka sudah mulai berbenah di sini. Juga kemarin mereka ada perlombaan pokdarwis Kalimantan Timur mereka juara 3.”

“Lalu mereka sudah buat event kemarin bagus banget. Kemarin aja berapa kali fashion show-nya Balikpapan ada di situ. Jadi mulai ranahnya sudah mulai ke sana,” sambung dosen pariwisata itu.

Baca juga:   Oh, Ternyata Ini Penyebab Kepiting Jadi Makanan Khas Balikpapan

Vibes Amazon

Daya tarik lainnya. Selain alam. Di sana juga mulai memikirkan daya tarik kuliner khas. Kemudian suasana yang jauh dari perkotaan. Terutama aliran sungai wain yang menurut Febby cakep banget.

Konsepnya wisata air. Menikmati naik kapal mengitari mangrove. Semacam menyusuri sungai di kawasan itu. Yang bisa bikin lupa sama hiruk pikuk perkotaan.

“Saya ada buat videonya waktu itu dan itu bagus banget cantik banget. Makanya saya bilang ini bukan di Amazon tapi cuma di Balikpapan. Karena saya ngedrone dari atas tuh tampaknya kayak Amazon banget gitu.”

Karena suasananya bagus banget. Ke depan bisa berkembang jadi tempat foto prewedding yang proper.

Lalu di sana banyak sekali habitat burung yang terbang bebas dan bisa ditemui. Kegiatan birding alias mengamati burung liar di sana jadi kegiatan yang nggak kalah mengasikkan. Bahkan disukai turis asing 

“Itu sudah jadi tempat wisata sebenarnya, cuma minat khusus. Dia itu sudah terkenal duluan di mancanegara ketimbang di tempat kita sendiri. Jadi kalau bisa dibilang pasar utama mereka tuh luar negeri orang yang cari birding.”

Baca juga:   Desa Wisata Pela; Rumah Pesut Mahakam yang Perlu Terus Dipromosikan

Kata Febby, wisatawan asing bisa berhari-hari melakukan tracking untuk mencari burung liar dan menikmati birding. Melihat burung dari jauh, dan mendokumentasikannya.

Alternatif Wisata Alam Balikpapan

Menurut Febby ini bakal jadi alternatif wisata lain di Balikpapan. Menambah ragam jenis wisata alam selain pantai. Meski pantai akan selalu ramai. Tapi wisata alam berbasis hutan juga punya penikmatnya sendiri.

Terutama pengembangan kawasan Balikpapan Utara. Karena selain Desa Wisata Sungai Wain. Juga punya Wisata Meranti, Bamboe Wanadesa, dan Kebun Raya Balikpapan.

“Kami berupaya menghadirkan sisi lain di Balikpapan yang jenis lain seperti nature tadi. Jadi fokusnya Nature Balikpapan Utara. Di situ saja sekarang sudah punya minimal 5 tempat wisata. Belum lagi ke sana Kebun Pak Agus yang di Kilometer 12 masuk lagi ke dalam.”

“Kadi memang di utara itu nanti akan jadi nature. Sebenarnya cita-cita kami itu adalah mengawinkan wisata di kilometer 12 itu,” pungkasnya. (ens/dra)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.