Connect with us

PPU

DPMD PPU Terapkan Srikandi Demi Efisiensi

Diterbitkan

pada

dpmd
Sekretaris Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) PPU, Yayuk Eka Pratiwi. (Dok)

Langkah maju menuju modernisasi tampaknya telah melanda Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (DPMD) PPU. Sebagai langkah nyata dalam meningkatkan efisiensi dan kecepatan informasi, para pegawai DPMD baru-baru ini mengikuti pelatihan Aplikasi Sistem Informasi Kearsipan Dinamis Terintegrasi (Srikandi).

Sekretaris DPMD PPU, Yayuk Eka Pratiwi mengatakan bahwa pegawainya telah mengikuti Bimbingan Teknis (Bimtek) tata kelola kearsipan dengan Srikandi, berbagai rencana perubahan signifikan dalam mekanisme pengarsipan di DPMD pun dipelajari.

“Kemarin beberapa staf di Bagian Umum itu sudah mengikuti pelatihan Aplikasi Sistem Informasi Kearsipan Dinamis Terintegrasi (Srikandi) selama tiga hari. Jadi akan kita sesuaikan dengan mekanisme Srikandi dengan metode pengarsipan kita,” ungkapnya, baru-baru ini.

Baca juga:   Kelurahan Petung Berupaya Migrasi Sistem Kearsipan dari Konvensional ke Srikandi

Sebelumnya, DPMD PPU mengelola kearsipan secara manual. Arsip-arsip yang ada, termasuk yang memiliki nilai historis dan terkait dengan pemberdayaan masyarakat dan desa, telah dijaga dengan baik. Mekanisme pengarsipan manual dilakukan dengan memilah arsip berdasarkan tahun, menggunakan penomoran, dan kode kearsipan.

Meski sistem manual berjalan dengan baik, namun untuk meningkatkan efisiensi dan aksesibilitas informasi, langkah-langkah modernisasi perlu diterapkan. Penerapan Srikandi akan dilakukan secara bertahap oleh DPMD PPU.

Menariknya, transisi dari sistem manual ke digital tidak menemui kesulitan yang signifikan. Yayuk menegaskan bahwa, dalam era digital saat ini, SDM di DPMD PPU sudah mumpuni untuk mengimplementasikan teknologi ini, dan mereka terbukti sangat adaptif.

Baca juga:   Kelurahan Petung Soroti Arsip Kuno dalam Tata Kelola Kearsipan

“Tidak ada kesulitan yang dialami dari sistem kearsipan manual ke digital karena di era digital saat ini SDM-nya sudah mumpuni semua untuk melakukan itu,” tambahnya.

Dalam hal kebutuhan ruang penyimpanan arsip, Yayuk menyebutkan bahwa saat ini DPMD PPU telah memiliki ruang khusus di bagian umum. Namun, dia merinci bahwa pengelolaan file-file masih bersifat sementara, dan akan disesuaikan lebih lanjut setelah penerapan penuh Srikandi.

“Kebutuhan ruang di khusus arsip di DPMD alhamdulillah kita ada di bagian umum, kemudian untuk file-file juga sementara ini masih disimpan pada gobi (map tebal) nanti kalau sudah penerapan Srikandi akan kita sesuaikan,” tutup Yayuk.

Dengan langkah ini, DPMD PPU berharap dapat mempercepat akses informasi, meningkatkan efisiensi pelayanan, dan menjaga ketertiban data arsip mereka ke depannya. (nip/fth)

Baca juga:   Kelurahan Petung Berupaya Migrasi Sistem Kearsipan dari Konvensional ke Srikandi

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

ADVERTORIAL DINAS PERPUSTAKAAN & KEARSIPAN KALTIM

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.