Connect with us

PARIWARA

Dukung Percepatan Pembangunan Keberlanjutan, Bankaltimtara Gelar Forum Bisnis Bankaltimtara 2024

Diterbitkan

pada

FOTO BERSAMA: Sejumlah pembicara pada Forum Bisnis Bankaltimtara berpose bersama. (IST)

Melalui Forum Bisnis Bankaltimtara 2024, Bankaltimtara yang telah memiliki modal inti Rp8,4 triliun. Ingin menegaskan bahwa mereka mendukung dan siap terlibat dalam pembangunan daerah dan negara secara berkelanjutan.

Pada Kamis, 7 Maret 2024, PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Timur dan Kalimantan Utara (Bankaltimtara) menggelar Forum Bisnis Bankaltimtara 2024 di Ritz-Carlton Hotel Jakarta.

Forum Bisnis ini dihadiri oleh sejumlah tokoh sentral. Seperti Pj. Gubernur Kalimantan Timur sebagai pemegang saham pengendali Bankaltimtara Akmal Malik. Gubernur Kalimantan Utara sebagai pemegang saham Bankaltimtara Zainal Arifin Paliwang. Deputi Komisioner Internasional, APU/PPT, dan Daerah Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Bambang Mukti Riyadi, jajaran DPRD Kaltim, para bupati dan walikota se-Kaltim dan se-Kaltara, dan para Dewan Komisaris dan Direksi Bankaltimtara.

Tak ketinggalan, Direktur Bisnis PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia Andre Permana, Deputi Bidang Pendanaan dan Investasi Otorita Ibukota Nusantara (IKN) Agung Wicaksono, General Manager Project PT Kalimantan Industrial Park Indonesia Noka Prihasto, dan para Direksi BUMD Provinsi Kalimantan Timur.

Direktur Utama Bankaltimtara Muhammad Yamin berharap, kehadiran banyaknya stakeholder bisnis ini. Mampu menghasilkan output jangka panjang. Juga lahirnya ide-ide inovatif dan solusi pragmatis. Untuk mengakselerasikan pembangunan infrastruktur, mendukung pertumbuhan ekonomi, dan pada akhirnya menghasilkan manfaat nyata bagi masyarakat luas.

“Saya mengajak kita semua menggunakan momentum ini untuk membangun sinergi yang kuat, mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan, dan bersama-sama membawa Indonesia menuju masa depan yang lebih baik,” ujarnya.

Baca juga:   Gelar PJTD, UKM Jurnalistik Polnes Perkenalkan Pers ke Mahasiswa

Bankaltimtara Siap Jadi Katalisator Bisnis

Untuk diketahui, saat ini Bankaltimtara telah masuk dalam KBMI 2 dengan modal inti Rp8,4 triliun. Modal kuat ini makin memperkokoh struktur keuangan dan memperluas kapasitas perusahaan dalam mendukung proyek infrastruktur vital dan memberikan layanan keuangan yang lebih baik kepada masyarakat. Hal ini menjadi komitmen Bankaltimtara untuk memperkuat posisinya dalam mendukung pembangunan nasional.

Menurut Yamin, forum bisnis dengan tema “Akselerasi Pembangunan Infrastruktur untuk Mendukung Pertumbuhan Ekonomi yang Berkelanjutan” ini bertujuan untuk wadah kolaborasi dan sinergi seluruh pemangku kepentingan.

Ia juga menyampaikan bahwa Rancangan Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2025-2045 telah menetapkan visi besar, yakni menjadikan Indonesia sebagai negara maju dengan ekonomi global lima besar. Dia menilai, target ini tidak mudah, tetapi sangat mungkin terwujud dengan pertumbuhan ekonomi di kisaran 8%-9%.

Menurutnya, salah satu upaya upaya strategis dalam mewujudkan visi tersebut adalah pembangunan Ibu Kota Nusantara di Kaltim, yang menjadi pusat pemerintahan baru dan lokomotif ekonomi baru, khususnya bagi Kaltim dan Kaltara.

Menjamah Potensi di Kaltara

Di Kalimantan Utara, terdapat Kawasan Industri Hijau Indonesia yang dikelola salah satunya oleh PT Kalimantan Industrial Park Indonesia. Kawasan industri ini diharapkan menjadi masa depan Indonesia yang mampu menjadi daya tarik bagi industri yang memproduksi produk hijau.

Baca juga:   Conservation Camp 2024; Upaya Cetak Pengusaha Muda Kubar yang Peduli, Melindungi, dan Melestarikan Lingkungan

Pembangunan infrastruktur yang merata menjadi kunci utama dalam mendukung visi ini, menghubungkan satu daerah dengan daerah lain, meningkatkan efisiensi dan membuka akses ke wilayah terpencil, terdepan, dan terluar.

“Karena itu, sebagai upaya untuk terus mewujudkan kontribusi kami terhadap pembangunan regional, kami menggelar Forum Bisnis Bankaltimtara 2024 dengan mengundang seluruh kepala daerah sebagai pemegang saham serta para pelaku usaha,” pungkasnya.

Pemprov Kaltim akan Siapkan Data

Di tempat yang sama, Pj Gubernur Kaltim Akmal Malik mengatakan bahwa pemerintah bertugas untuk menyiapkan data-data yang bisa bermanfaat bagi para pelaku usaha dalam mengembangan perekonomian.

Kerja sama Pemprov Kaltim, Bankaltimtara, dan IPB untuk memetakan data akurat atas potensi di Kaltim diharapkan dapat menarik investasi sehingga lebih tepat sasaran.

“Kunci semua bisnis itu market dan resources, harus baca pasar dengan baik. Ini karena di Forum Bisnis. Bagi saya para pebisnis ketika tidak punya angka jelas, tidak bisa forecasting.”

“Ketika bisnis tidak punya data kuat, maka tidak bertahan lama. Makanya Pemprov Kaltim mulai memetakan data, misalnya di desa ini berapa penduduknya, apa potensinya, bagaimana infrastrukturnya, berapa bank di situ. Nah ini sudah kami petakan dan bisa disajikan sehingga semua pihak bisa dengan mudah melihat data-data ini,” ujar Akmal.

Dia menegaskan, Kaltim siap menyambut para pebisnis dengan menyiapkan data akurat. “Semoga Forum Bisnis ini berjalan baik dan menjadikan kejujuran dalam bisnis, insyaallah bisnis dan ekonomi di Kaltim berkembang dengan baik. Mari jalin kemitraan atas potensi-potensi yang belum tergali,” kata Akmal.

Baca juga:   Conservation Camp 2024; Upaya Cetak Pengusaha Muda Kubar yang Peduli, Melindungi, dan Melestarikan Lingkungan

Pertumbuhan Ekonomi Bergerak Positif

Sementara itu, Deputi Komisioner Internasional, APU/PPT, dan Daerah Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Bambang Mukti Riyadi mengatakan bahwa kendati masih menghadapi ketidakpastian akibat konflik geopolitik dan lainnya, perekonomian global masih bertumbuh positif pada tahun 2023.

Demikian juga dengan perekonomian nasional tahun 2023 masih tumbuh 5,05%. Kendati perekonomian global masih menghadapi ketidakpastian, tetapi ekonomi domestik masih tumbuh positif. Industri keuangan, katanya, juga masih tumbuh positif seperti kredit tumbuh 11,3% pada tahun 2023. Bahkan, kredit di Kaltim tumbuh lebih tinggi dari rerata nasional, yaitu 12% dan di Kaltara naik signifikan hingga mencapai 23%.

“Proyek infrastruktur tidak seperti sprint 100 meter, tapi maraton. Menjaga stamina dan nafas agar bagaimana bisa bertahan dalam jangka panjang,” katanya.

Selain itu, Bambang memberikan pesan kepada Bankaltimtara untuk memperkuat kapasitas SDM dan organisasi.

“OJK dukung [Bankaltimtara]. Kami dari policy dukung BPD agar bisa makin berperan, terus tumbuh. Proyek jangka panjang agar di-manage dengan baik. Saya percaya visi dan misi Bankaltimtara bisa memainkan fungsi dan pelopor pembangunan di Kaltim dan Kaltara,” pungkasnya. (fth)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.