Connect with us

EKONOMI DAN PARIWISATA

Juli, Mal Akan Kembali Terapkan Parkir Non-Tunai

Diterbitkan

pada

parkir non tunai
Karena prosesnya yang mudah dan cepat, pembayaran parkir non-tunai akan mengurangi panjangnya antrean kendaraan. (Nisa/Kaltim Faktual)

Pemerintah Kota Samarinda kembali mencoba menerapkan metode pembayaran parkir non-tunai di pusat perbelanjaan. Setelah gagal tahun lalu, pemkot mulai membenahi sistem dan akan coba diterapkan Juli nanti.

Pemkot Samarinda sejak lama ingin menerapkan digitalisasi ekonomi. Di antaranya melalui sistem parkir yang pembayarannya melalui non-tunai. Baik di mal maupun di tepi jalan sejak 2023 lalu.

Namun penerapannya tidak berjalan maksimal. Ketika itu, belum semua mal siap. Dan makin lama kembali ke pembayaran tunai. Sementara di tepi jalan, sulit untuk diterapkan. Sebab tak ada sistem keluar masuk yang jelas.

Sementara itu, warga punya respons beragam. Pengendara roda 4 merasa lebih efektif dan berhasil mempercepat antrean. Sementara pengendara roda 2 merasa lebih ribet dan menyusahkan.

Baca juga:   Volume Kendaraan Tol Balsam Meningkat, Jasa Marga Tingkatkan Pelayanan

Setelah lama tak diatur ulang, kini pemkot melalui Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Samarinda berencana menerapkan kembali sistem parkir non-tunai tersebut. Kali ini masih fokus di parkir mal saja.

Kepala Dinas Perhubungan Hotmarulitua Manalu memaparkan kalau kali ini pihaknya telah melakukan persiapan. Tentunya, kata dia, sistemnya nanti akan jauh lebih matang. Berbagai mal di ibu kota Kaltim juga siap untuk manut.

“Ya itu saya kemarin sudah koordinasi dengan tim Central Park, kerja sama dengan operatornya yang mengurusi parkir di gedung mal. Itu secara IT mereka sudah mumpuni.”

“Jadi nanti kita tinggal pakai uang elektronik itu ditap saat masuk, nanti saat keluar ditap lagi. Kayak sistem tol,” jelas Manalu, Senin 15 April 2024.

Baca juga:   Daftar Destinasi Wisata di Samarinda yang Buka saat Lebaran Idulfitri 2024

Penerapan parkir non-tunai di mal di Kota Samarinda ini rencananya akan mulai berjalan Juli 2024 mendatang. Berkaca dari penerapan parkir non-tunai di Mal BSB Balikpapan yang sudah berhasil berjalan hingga saat ini.

Dampak lainnya, kata Manalu, kedepan sistem parkir akan paperless. Mengurangi penggunaan kertas terutama untuk karcis dan struk parkir. Tinggal sistem ini lebih dimasifkan lagi agar dapat berjalan optimal.

Manalu mendorong komitmen para pengelola parkir di mal agar menerapkannya dengan baik. Mulai dari sosialisasi melalui pemasangan spanduk pengumuman, hingga ketegasan dalam pembayaran.

“Nah tinggal kesiapan dan komitmen dari pemilik mal untuk menjalankan itu. Jangan menerima lagi tunai. Kalau masyarakat enggak punya uang elektronik, enggak usah masuk mal, gitu aja,” katanya.

Baca juga:   Tren Wisata Alam, Tahura Petangis Bisa Jadi Pilihan

Beberapa mal yang sudah siap, ada 3 mal terdepan di Kota Tepian. Seperti Samarinda Central Plaza (SCP), BigMall Samarinda, dan City Centrum. Lalu Lotte Mart juga akan ikut menerapkan.

Kata Manalu, dirinya sudah melakukan uji coba. Pembayaran non-tunai menggunakan kartu e-money. Baginya sangat mudah dan praktis. Sehingga Samarinda sangat mungkin untuk menerapkannya.

“Samarinda harus bisa siap, Balikpapan saja siap, kita harus siap. Kita menuju digitalisasi ekonomi,” pungkasnya. (ens/red)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.