Connect with us

OLAHRAGA

Madura United Ditinggal Pelatihnya Jelang Bertemu Borneo FC, Pieter Huistra Sedikit Trauma

Diterbitkan

pada

Pieter Huistra mengaku kepergian Mauricio Souza tak akan menurunkan kualitas Madura United. (MO/BFCS)

Alih-alih senang karena Madura United ditinggalkan pelatihnya, Mauricio Souza. Pelatih Borneo FC Pieter Huistra justru mengaku sedikit trauma dengan situasi ini. Karena mengingatkannya pada tragedi di bulan April.

Jelang bentrok Madura United vs Borneo FC di Semifinal Championship Series Liga 1. Di Stadion Gelora Bangkalan, Rabu 15 Mei 2024 malam. Mauricio Souza memutuskan untuk meninggalkan klub yang sudah susah payah ia antarkan ke 4 besar hingga pertandingan terakhir reguler series.

Karena alasan keluarga, pelatih asal Brazil itu tidak menerima tawaran perpanjangan kontrak 1 bulan dari manajemen Madura United. Sehingga di babak penentuan juara, Laskar Sapeh Kerab akan dipimpin oleh asisten pelatih Rachmat Basuki.

Pieter Huistra Tidak Suka

Sekilas, kabar ini jelas menguntungkan Pesut Etam. Karena sedikit banyak, kepergian pelatih secara tiba-tiba akan berpengaruh pada performa permainan Bayu Gatra cs.

Baca juga:   Dapat 60 Ribu KTP untuk Jalur Independen, Andi Harun Masih Ikhtiar Jalur Parpol ke Pilwali Samarinda

Namun saat ditanyakan soal itu pada sesi konferensi pers pra laga kemarin sore. Pieter justru mengisyaratkan kalau itu adalah kabar buruk.

“Saya tak senang mendengarnya karena di laga terakhir mereka juga tanpa pelatih dan mereka menang 4-0,” ujarnya.

Itu saja. Singkat dan sangat jelas. Pada 17 April lalu, Borneo FC Samarinda mengalami mimpi buruk karena akhirnya kalah setelah mencatat 19 unbeaten. Menjadi lebih buruk karena terjadi di kandang sendiri serta dengan skor yang sangat mencolok.

Terlepas saat itu timnya memang sedang pincang karena ditinggal banyak pemain pilar. Namun pelatih asal Belanda tetap menganggap Madura United sama sekali tidak terpengaruh dengan ketiadaan pelatihnya.

Baca juga:   Timnas Indonesia U23 0-1 Guinea U23, Pintu Olimpiade Paris Tertutup untuk Garuda Muda

Borneo FC Miliki Persiapan Ideal

Di luar itu, Pieter tetap merasa optimis timnya bisa meraih kemenangan. Pasalnya sudah menjalani persiapan yang matang.

Usai laga terakhir Reguler Series, manajemen Borneo FC tidak meliburkan pemainnya. Mereka langsung kembali ke Samarinda dan melakoni latihan seperti biasa.

Tambahan libur 2 pekan ini juga membuat beberapa pemain yang cedera memiliki waktu yang cukup untuk mengembalikan fisik dan sentuhannya. Stefano Lilipaly dan Felipe Cadenazzi misalnya. Meski sudah bermain di akhir kompetisi reguler, namun keduanya belum menemukan level kebugaran 100 persen.

Begitu juga dengan Wiljan Pluim, ia terakhir kali bermain pada awal Maret. Sebelum cedera hamstring membekapnya di babak pertama laga kontra Persebaya, di Stadion Batakan saat itu. Kini ia terlihat sudah bugar, dan ikut dalam rombongan ke Madura.

Baca juga:   Leg 1 Semifinal CS: Bali United 1-1 Persib, Diwarnai Penalti VAR Pertama, Kartu Merah, hingga Gol Menit Akhir

Bahkan dalam laga tandang ini, Pesut Etam berangkat sehari lebih cepat. Mereka tiba di Bandara Juanda pada Senin siang, dan melakoni latihan di Gelora Bung Tomo pada sore harinya.

“Persiapan menjelang pertandingan normal seperti yang biasa kami lakukan. Ini laga yang penting dan kami bepergian untuk pertandingan ini, kami memastikan semua pemain cukup melakukan istirahat.”

“Kami harus percaya diri dan merasakan hal yang bagus untuk bermain di pertandingan besok,” ucapnya, menyiratkan bahwa timnya siap meraih kemenangan di laga tersebut. (dra)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.