Connect with us

NASIONAL

Membicarakan Jakarta Pasca-Ibu Kota, dari Calon Ibu Kota Negara Baru

Published

on

jakarta
Sekjen Kemendagri meninjau sejumlah lokasi di IKN Nusantara. (Adpim)

Sekjen Kemendagri Suhajar Diantoro mengatakan. Jakarta tak bisa ditinggal begitu saja, saat status ‘ibu kotanya’ dicabut kelak.

Suhajar Diantoro mengunjungi lokasi pembangunan IKN pada Sabtu 1 April kemarin. Bersama Sekdaprov Kaltim Sri Wahyuni.  

Di tengah kunjungan, ia menjelaskan bahwa Kemendagri sedang menyiapkan proses migrasi ASN. Karena pada tahap awal, tidak semua ASN kementerian ikut presiden ke Nusantara.

“Karena satu kementerian, sebagian saja pegawainya yang akan pindah kemari. Sesuai fasilitas infrastruktur yang sudah dipersiapkan.”

“Karena itu, Kepala Biro Perencanaan bersama Biro Kepegawaian sedang merangcang eselon I, II, III sampai ke staf yang pindah ke IKN berapa orang. Sementara yang lain masih berkantor di Jakarta, begitu skenarionya,” jelas Suhajar Diantoro.

Baca juga:   BI Kaltim Siapkan Rp4,19 Triliun Uang Baru untuk Kebutuhan Ramadan dan Lebaran

Selanjutnya, setelah IKN resmi di Kaltim, maka Jakarta tak lagi menyandang status DKI. Maka harus ada undang undang yang khusus tentang itu.

“Dan saya juga memimpin pembahasan revisi Undang-undang Khusus Jakarta, dan nanti tidak lagi menjadi ibu kota, kekhususan apa yang masih bisa dipertahankan.

“Karena kita menyadari hingga hari ini, kondisi eksisting Jakarta sudah tumbuh sebagai pusat perdagangan, pusat ekonomi, pariwisata, pusat jasa bukan saja regional tetapi internasional,” paparnya.

Jakarta Pusat Ekonomi

Saat ini, 28-30 persen ekonomi di Pulau Jawa, aktivitasnya ada di Jakarta. Begitu juga dengan produk domestik bruto Republik Indonesia ini, 17 persen itu di Jakarta. Dan Jakarta adalah APBD terbesar di Indonesia.

Baca juga:   Peduli Keagamaan, Pemkab Paser Terima Piagam Penghargaan dari Kanwil Kementerian Agama

Sehingga kondisi-kondisi ini menurut Suhajar, telah membuat Jakarta tumbuh sedemikian rupa.

“Hal-hal yang sudah baik ini akan kita pertahankan, dan mengembangkan Jakarta sebagai daerah khusus perdagangan, ekonomi dan jasa. Tapi ini baru draf dan rancangannya.”

“Rancangan ditingkat pemerintah dan kita sudah masuk ke uji publik, nanti akan dibawa rapat pada tingkat menteri, kemudian dilaporkan ke presiden. Mana-mana nanti yang disepakati kemudian dibawa ke DPR RI, dan tentunya sebelum IKN pindah,” tandasnya.

Sementara itu, Sekda Prov Kaltim Sri Wahyuni menegaskan dirinya hanya ikut mendampingi Sekjen Kemendagri Suhajar Diantoro, bersama rombongan meninjau beberapa lokasi pembangunan di IKN.

“Kita berharap pelaksanaan pembangunan fisik di IKN dapat berjalan lancar dan cepat selesai,” harap Sri Wahyuni.

Baca juga:   Disbun Kaltim Bakal Optimalisasi Lahan Perkebunan untuk Beri Manfaat Rakyat

Sebelumnya Sekjen Kemendagri Suhajar Diantoro, bersama rombongan meninjau beberapa lokasi pembanguban di IKN. Seperti Titik Nol IKN, titik lokasi Kantor Kemendagri, hunian pekerja konstruksi, titik lokasi Istana Negara. Titik Sumbu Barat. Dan terakhir mampir mengunjungi Bukit Bangkirai dan mencoba Canopy Bridge atau jembatan gantung yang menjadi wahana favorit pengunjung ketika mengunjungi Bukit Bangkirai. (dra)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.