Connect with us

NASIONAL

Pesan dari Isran Noor untuk BPK: Selalu Siap Diperiksa

Published

on

Isran Noor BPK
Isran Noor saat mengikuti kegiatan Koordinasi Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kementerian/Lembaga dan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Tahun 2022 di Auditorium BPK, Gedung Tower BPK RI, Jakarta, Rabu 29 Maret 2023. (Adpim)

Isran Noor menyatakan dirinya bersama seluruh kepala daerah siap diperiksa BPK. Isran yang selaku Ketua APPSI ini pun memberikan pesan dan saran kepada BPK dalam proses audit yang lebih baik ke depannya.

Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) melalui Auditorat Utama Keuangan Negara (AKN) VI menggelar Kegiatan Koordinasi Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kementerian/Lembaga (LKKL) dan Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Tahun 2022 dalam rangka peningkatan kualitas pelaporan keuangan pemerintah di lingkungan AKN VI, di Auditorium BPK, Gedung Tower BPK RI, Jakarta, Rabu 29 Maret 2023. 

Kegiatan ini mempertemukan obyek tugas AKN VI, yaitu Kementerian Kesehatan, Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi, BPJS Kesehatan, BPOM, pengelolaan dan tanggung jawab keuangan daerah pada Pemerintah Provinsi, Kabupaten, Kota, dan Badan Usaha Milik Daerah di Wilayah II (Bali, Nusa Tenggara, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, dan Papua) serta lembaga yang dibentuk dan terkait di lingkungan entitas tersebut.

“Pertama kali diadakan rapat seperti ini mempertemukan kementerian/lembaga dan kepala daerah yang diinisiasi BPK RI di tempat yang sangat bagus ini,” kata Gubernur Kaltim Dr H Isran Noor saat didaulat menyampaikan sambutan mewakili kepala daerah (gubernur) di wilayah AKN VI.

Baca juga:   Dua Investor Baru Komitmen Siap Bangun IKN

Isran menegaskan bahwa seluruh provinsi di bawah naungan AKN VI siap bekerja sama dengan BPK RI dalam hal pelaksanaan pengelolaan keuangan negara dan daerah demi sebesar-besarnya memberikan manfaat kepada masyarakat luas. 

“Kami siap diperiksa oleh BPK setiap tahun, tidak ada masalah. Jika ada masalah bisa diselesaikan masing-masing. Kami kepala daerah ingin dalam hal masalah audit tahunan baik itu audit laporan keuangan, audit kinerja maupun audit dengan tujuan tertentu, kami selalu layani”.

“Tapi dalam audit ini perlu juga kita perdalam terutama dana-dana yang berasal dari Dana Alokasi Khusus atau DAK,” saran Isran Noor. 

Kenapa demikian, Isran menilai karena seringkali ada masalah di daerah. Biasanya DAK turun, tapi petunjuk teknis (juknis) dan petunjuk pelaksanaan (juklak) turun terlambat, hampir rata-rata pertengahan tahun baru turun. 

Baca juga:   Sekda Kaltim Dampingi Sekjen Kemendagri Kunjungi IKN, Siapkan ASN Pindah Tahap Pertama

“Misalnya belanja pengadaan alat kesehatan, jika barangnya yang akan diadakan itu produksinya di Indonesia mungkin akan cepat prosesnya, tetapi alat kesehatan ini dipesan di luar negeri”.

“Maka jika pertengahan tahun baru turun juklak dan juknis DAK tersebut maka akan memakan waktu lebih lama lagi untuk belanja. Ini terkait dengan penyerapan anggaran,” sebut Ketua Umum Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia (APPSI) ini.

Sementara, Anggota VI BPK RI Pius Lustrilanang dalam arahannya mengatakan bahwa kegiatan koordinasi ini menandai pemeriksaan LKKL dan LKPD tahun 2022 untuk kementerian/lembaga dan pemerintah daerah di wilayah AKN VI. Dengan harapan keuangan negara dikelola secara tertib, akuntabel, transparan dan sesuai peraturan perundangan.  

“Pencapaian opini Wajar Tanpa Pengecualiam atau WTP yang diberikan BPK RI bukanlah pencapaian akhir pengelolaan keuangan negara. Namun yang jauh lebih penting secara substansi adalah bagaimana pengelolaan keuangan negara dilaksanakan secara akuntabel dan mengedepankan integritas serta hasil pembangunan bisa dinikmati oleh seluruh masyarakat Indonesia secara adil dan merata,” ujar Pius sekaligus menekankan pentingnya sektor pendidikan dan kesehatan sebagai mandatory spending dalam APBN. 

Baca juga:   Kaltim Mampu Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Sampah, Asalkan...

Pius pun mengingatkan agar dalam pelaksanaan pemeriksaan oleh BPK RI terhadap laporan keuangan diharapkan komitmen entitas pemeriksaan untuk membangun komunikasi dan sinergi yang efektif, serta menyampaikan data dan informasi secara tepat waktu. 

“Begitu juga kepada pemeriksa, wajib memegang nilai dasar independen, integritas dan profesional, serta menegakkan kode etik dan standar pemeriksaan keuangan negara,” pungkasnya.

Kegiatan ini turut dihadiri Mendikbudristek Nadiem Makarim, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Kepala BPOM Penny K Lukito, Anggota VI BPK RI Pius Lustrilanang, Tortama KN VI Laode Nusriadi, gubernur dan Kepala Perwakilan BPK RI di wilayah AKN VI. Hadir juga secara daring bupati dan wali kota di wilayah AKN VI. (her/sul/ky/adpimprov kaltim)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

ADVERTORIAL DISKOMINFO KALTIM

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.