Connect with us

KUBAR

Polres Kubar Beber Kronologi Meninggalnya Warga Kampung Ngenyan Usai Ditahan

Published

on

Tahanan Polres Kubar Meninggal Dunia
Kapolres Kubar Jelaskan Awal Kasus Hendrikus Jadi Tahanan Hingga Meninggal Dunia (Dok. Humas)

Polres Kutai Barat (Kubar) angkat bicara terkait kematian Hendrikus Pratama, salah satu tersangka yang meninggal usai ditahan. Diberitakan sebelumnya, Hendrikus yang diduga pengetap BBM bersubsidi mengembuskan napas terakhir di RSUD Harapan Insan Sendawar (HIS) pada 24 April silam.

Kapolres Kubar AKBP Sony Henrico Parsaulian Sirait menjelaskan, awalnya polisi mengungkap tindak pidana penyalahgunaan Undang-undang Minyak dan Gas Bumi yang terjadi pada hari Sabtu, 9 April 2022. Sekira pukul 11.00 Wita, polisi menangkap dua orang pelaku di daerah Kampung Ngenyan Asa, Kecamatan Barong Tongkok.

“Yaitu saudara Hendrikus Pratama dan saudara Aprianus Paskalis Gelukng,” ujar Kapolres didampingi Wakapolres dan Kasat Reskrim saat konferensi pers di Mapolres Kubar, Rabu (27/4/2022).

Dijelaskan, Hendrikus mengalami sakit usai dua hari ditahan dalam sel. Aparat lantas membawanya ke rumah sakit.

Baca juga:   Wabup Kubar Edyanto Arkan Sidak Pasar, Kenaikan Harga Dianggap Masih Wajar

“Besoknya dari pihak keluarga istri saudara Hendrikus membuat surat permohonan penangguhan penahanan, setelah itu baru disetujui. Tanggal 13 April saudara Hendrikus mendapatkan penangguhan penahanan dan dibawa oleh keluarga ke rumah,” beber Sony.

“Ada selisih waktu sebelas hari, tiba-tiba dari pihak keluarga menyatakan mengalami musibah. Saudara Hendrikus disampaikan kepada kami meninggal dunia,” tambahnya.

Dari situ pihak keluarga kemudian meminta dilakukan autopsi yang difasilitasi Polres dengan menyediakan transportasi dan akomodasi serta biaya rumah sakit. Dengan mengikutsertakan anggota dengan salah satu keluarga yang bernama Tomi untuk memantau proses autopsi.

Dijelaskan, pada 25 April istri Hendrikus membuat laporan polisi tentang penganiayaan ke Polres Kubar. Penganiayaan ini tetap akan diproses pihak Polres Kubar. Sony menegaskan, siapapun yang terlibat dalam perkara itu akan diproses secara hukum. Termasuk jika ada anggota polisi yang lalai saat menjaga di ruang tahanan.

Baca juga:   Dekranasda Kubar Imbau ASN Kembali Gunakan Pakaian Khas Daerah Setiap Hari Rabu dan Kamis

“Dan anggota yang piket, yang jaga pada saat itu sudah diperiksa Propam di mana akibat dari yang piket lalai atau yang gimana akan ada tindakannya. Misalnya anggota pada saat itu menjaga sel tahanan itu lalai tidak mengetahui apa yang terjadi di dalam, dia tetap kami proses dengan disiplin sesuai dengan fungsinya masing-masing. Dan untuk yang melakukan penganiayaan terhadap saudara Hendrikus tetap kami proses juga,” urai Sony yang mengaku tidak segan memberi sanksi berat bagi anggota bila terbukti terlibat.

Disebutkan, sejauh ini sudah ada 25 orang yang diperiksa sebagai saksi. Namun pihak kepolisian masih menunggu hasil autopsi untuk mengetahui secara pasti penyebab kematian pria asal Kampung Ngenyan Asa Kecamatan Barong Tongkok Kabupaten Kutai Barat tersebut.

Baca juga:   Petugas Lalai, Hendrikus Meninggal Dianiaya Lima Tahanan Polres Kubar

“Untuk hasil autopsinya nanti keluar dua pekan setelah tanggal 25. Hasil autopsi itu yang dijanjikan dokter kepada kami,” tegasnya.

Sementara perihal dugaan kekerasan dalam sel tahanan seperti beredar di media sosial, Kapolres mengatakan bahwa hal itu tidak benar. “Itu mungkin nanti ya karena kita lihat selama ini baru kali ini kejadian. Kalau sudah sering bolehlah. Bisa kami pastikan bahwa sel itu aman. Tetapi ini kecolongan ada apa? Itu yang mau kami selidiki, kami pastikan,” pungkas Sony. (redaksi)

Bagikan
Lanjut Membaca
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.