Connect with us

POLITIK

Prihatin Soal Narkoba, Sukmawati Sosialisasikan Perda Narkotika di Batu Engau

Published

on

Prihatin Soal Narkoba, Sukmawati Sosialisasikan Perda Narkotika di Batu Engau
Sosialisasi Perda Kaltim Nomor 7 Tahun 2017 tentang Fasilitasi Pencegahan penyalahgunaan Narkotika di Desa Riwang, Kecamatan Batu Engau, Paser, Jumat (2/9/2022). (Foto: istimewa)

Kaltim disebut masih menjadi salah satu sasaran utama peredaran narkotika di tanah air. Dengan letak geografis yang luas dan ekonomi yang baik karena sebagai daerah penghasil sumber daya alam (SDA), menjadikan magnet Benua Etam bagi para pengedar barang haram itu.

Hal ini menjadi kekhawatiran Anggota DPRD Kaltim Sukmawati. Dia bersemangat untuk terus melakukan giat sosialisasi Perda Kaltim Nomor 7 Tahun 2017 tentang Fasilitasi Pencegahan penyalahgunaan Narkotika di Desa Riwang, Kecamatan Batu Engau, Kabupaten Paser, Jumat (2/9/2022).

LOKER AM GROUP

Menurutnya, edukasi dan fasilitasi pencegahan narkotika harus diketahui oleh masyarakat luas.

“Kami ingin masyarakat itu teredukasi bahayanya dan bagaimana pencegahannya. Mulai dari diri sendiri, keluarga, dan lingkungan kita,” kata Wakil Rakyat DPRD Kaltim, daerah pemilihan (dapil) Paser-PPU ini.

Baca juga:   Andi Harun Ingatkan Parpol Soal Laporan Pertanggungjawaban Bantuan Keuangan

Mantan Camat Tanah Grogot ini berpendapat, isu narkotika menjadi masalah serius yang harus diatasi. Sebab dari segi hukum positif, moral agama hingga budaya, gara-gara narkotika bisa merenggut masa depan bangsa.

“Narkoba ini bisa mengancam masa depan bangsa dan daerah kita. Juga anak-anak dan keluarga kita. Karena penyakit seperti narkoba ini, sangat berbahaya. Jadi lebih baik di hindari dari pada mengobati,” terang politisi perempuan PAN Kaltim ini.

“Dari sosialisasi ini, masyarakat jadi tahu bahaya narkotika. Ada rasa kepedulian bersama menjaga lingkungannya, agar bebas dari narkoba,” sambungnya.

Dalam kegiatan sosper ini pun, Sukmawati berkolaborasi mengajak Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Paser. Tujuannya agar memberikan edukasi tentang segala jenis narkotika, mulai dari bahayanya hingga cara mencegahnya.

Baca juga:   Urai Masalah PPDB, Sigit Wibowo Utamakan Bangunan Ruang Kelas Baru

Dengan menghadirkan dua pemateri yang paham akan bahaya narkotika. Adalah dr Asnurathab Chairiri dari BNK Paser dan Pelatih Paskibraka Peltu TNI, Agus Suasdinur.
Dalam materinya, dia mengampanyekan bahaya narkoba adalah bagian dari menyiapkan generasi tangguh menyongsong Indonesia Emas.

Sebab, Indonesia telah mencanangkan darurat narkoba. Kampanye ini dilakukan tak hanya diperkotaan, namun diharapkan sampai ke desa-desa. Pasalnya pasar narkotika telah menyasar generasi muda. (redaksi)

Ikuti Berita Lainnya di GOOGLE NEWS

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.