Connect with us

EKONOMI DAN PARIWISATA

Sempat Ngetren, Wisata Sawah Sudut Pandang Kini Menurun

Published

on

Wisata Sudut Pandang Lempake, Kota Samarinda. (Yanti/Kaltim Faktual)

Wisata Sawah Sudut Pandang di Samarinda yang sempat viral pada 2023, kini tak seramai dulu. Tren  terus bergeser seiring banyaknya alternatif lokasi refreshing di Benua Etam.

Wisata Sudut Pandang menjadi salah satu pilihan destinasi yang unik bagi masyarakat Kota Samarinda. Dengan  view hamparan sawah yang indah dan memanjakan mata.

Destinasi wisata yang terletak di Jalan Giri Rejo, Lempake Samarinda Utara ini menawarkan spot-spot foto yang instagramable. Gazebo yang teduh untuk beristirahat. Sepeda ontel hingga motor astrea, membuat pengunjung dapat merasakan nuansa di tengah pedesaan.

Tidak hanya itu, terdapat juga mini cafe dengan makanan yang enak dan ramah  kantong. Tempat ini terwujud dari kreativitas dan inovasi warga lokal dalam mengembangkan potensi pariwisata.

Baca juga:   Emastri Park Batuah, Wahana Rainbow Slide Pertama dan Satu-satunya di Kukar

Perjalanan menuju Sudut Pandang dari loket masuk tergolong singkat. Sehingga, memudahkan pengunjung untuk segera menikmati keindahan sawah yang tersedia.

HISTORI PERJALANAN

Pengelola Sudut Pandang, Ary Dirga mengungkapkan ide tercetusnya pembangunan wisata sudut pandang ini, didasarkan ketertarikannya dengan wisata persawahan. Terlebih, wisata persawahan seperti betapus sempat menjadi tempat wisata ikonik warga lempake.

“Awalnya saya belajar dari wisata betapus tapi untuk pengelolaannya masih perorangan seperti warung-warung. Belum ada yang ngelola secara profesional. Mentok mentoknya ada beberapa warga sekitar yang punya inisiatif mengelola kebersihannya,” ungkap Ary.

Atas kesenangannya terhadap persawahan tersebut, akhirnya Ary terpacu membangun tempat wisata dengan pengelolaan yang lebih profesional.

“Dari situ saya coba cari tempat lain. Awalnya saya juga ada ke lokasi lahan yang dekat betapus itu, tapi gak jadi. Lalu dapat tempat ini. Bisa kelola dan saya buka tema sesuai yang saya mau,” terangnya.

Baca juga:   Habiskan Akhir Pekan di Pantai Pasir Mayang Paser yang Miliki Keindahan Pasir Putih

Namun, tingginya jumlah pengunjung saat ini tak sebanyak awal wisata itu di buka. Ary menyayangkan untuk jumlah wisatawan sekarang sudah mulai menurun dibanding sebelumnya.

“Pas di awal awal itu sempat overload  di luar kapasitas. Karena mungkin warga Samarinda penasaran di awal jadi langsung rame,” ucapnya.

“Sekarang di hari sabtu minggu rame kalau di hari biasa masih standar,” sambungnya.

Pembangunan wisata sudut pandang ini ternyata tidaklah mudah. Ary mengaku dirinya telah menggagas pembangunan ini sejak akhir tahun 2022 lalu. Dan baru bisa di buka untuk umum pada tahun 2023.

“Saya bangun sebenarnya lama dari awal tahun 2023 itu. Bahkan akhir tahun 2022 itu. Di Agustus 2023 baru rame,” katanya.

Baca juga:   Tren Wisata Pantai di Balikpapan Masih Tinggi, Pengunjungnya dari Samarinda, Kukar, hingga Kalsel

Untuk kapasitas fasilitas yang di sediakan di wisata ini terdiri dari gazebo, kursi lipat, toilet, mushola dan meja panjang yang mengarah langsung ke pemandangan hamparan sawah lempake.

“Kapasitasnya perhari 100 orang aja dari gazebo, kursi lipat sama meja panjang yang saya siapkan Itu kurang lebih 100,” pungkasnya. (dmy/gdc)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.