Connect with us

SEPUTAR KALTIM

Tingkatkan Kesejahteraan Petani dengan Pengembangan Kawasan Perkebunan Berbasis Korporasi

Diterbitkan

pada

elatihan Training of Trainer (TOT) bagi Petugas Kabupaten Paser di Hotel Harris Samarinda. (Diskominfo Kaltim)

Kendala yang dihadapi saat ini adalah luas kebun rakyat terus bertambah namun produktivitas tanaman petani masih rendah. Perlu adanya pengelolaan manajemen usaha dengan mengembangkan kawasan Perkebunan berbasis korporasi.

Pengembangan kawasan kelembagaan petani berbasis korporasi bukan hanya menjadi peran bagi petugas kabupaten/kota, tetapi provinsi juga ikut berperan.

Sebagai ujung tombak di lapangan petugas teknis/ penyuluh lapangan dan petani juga perlu adanya peningkatan sumber daya manusia.

Peningkatan tersebut bisa didapat melalui kegiatan pelatihan-pelatihan yang mampu bersentuhan langsung dilapangan. Sehingga tujuan dalam peningkatan kesejahteraan petani bisa tercapai.

“Meningkatkan penguatan kelembagaan petani perlu adanya upaya peingkatan pembinaan dan penyuluhan bagi petani/pekebun,”tutur Kepala Dinas Perkebunan Kaltim Ence Achmad Rafiddin Rizal saat memberikan arahan pada Pelatihan Training of Trainer (TOT) bagi Petugas Kabupaten Paser dengan tema Pengembangan Kelembagaan Petani Perkebunan Berbasis Korporasi Petani, di Hotel Harris, Senin 22 April 2024.

Baca juga:   BMKG Deteksi 216 Tititk Panas di Kaltim

Saat ini, kendala atau permasalahan yang dihadapi adalah luas kebun rakyat terus bertambah namun produktivitas tanaman petani masih redah.

Selain itu, lemahnya kelembagaan petani dan pengelolaan manajemen usaha serta hasil produk petani belum mampu berdaya saing dipasaran.

Salah satu strategi untuk meningkatkan kesejahteraan petani adalah dengan mengembangkan kawasan perkebunan berbasis korporasi di Kabupaten Paser, yang merupakan salah satu proyek utama pertama di Kaltim.

diperlukan adanya pengembangan dan peningkatan kapasitas kelembagaan petani agar siap untuk dikembangkan menjadi kelembagaan petani yang berbasis korporasi.

Tujuan dari pengembangan kawasan perkebunan berbasis korporasi petani adalah untuk memadukan serangkaian program dan kegiatan sub sektor perkebunan menjadi suatu kesatuan yang utuh baik dalam perpektif sistem kewilayahan maupun kelembagaan.

Baca juga:   Pj Gubernur Ingin Pesta Adat Lom Plai Wehea Dikenal hingga Kancah Internasional

Harapannya hal ini bisa mendorong peningkatan daya saing komoditas wilayah serta pada gilirannya untuk dapat mewujudkan kesejahteraan petani melalui kelembagaan ekonomi.

Pelaksanaan pelatihan ini bertujuan untuk meningkatkan kemampuan dan wawasan petugas pendamping perkebunan di Kabupaten Paser dalam usaha pengembangan kelembagaan petani perkebunan berbasis koroprasi petani, bagi petugas Kecamatan Long Ikis dan Kecamatan Kuaro.

“Kami berharap para petugas/penyuluh yang hadir hari ini dapat memberikan dukungan dalam pembinaan dan pendampingan petani dalam kegiatan Pengembangan Kelembagaan Petani Perkebunan Berbasis Korporasi di Kabupaten Paser, terutama di kecamatan Long Ikis dan Kuaro,” pintanya.

Pelatihan ini berlangsung selama 8 (delapan) hari yaitu tanggal 22 hingga 29 April 2024. Diikuti Petugas teknis atau lapangan yang membidangi perkebunan seperti petugas dinas dan penyuluh pertanian dikabupaten paser berjumlah 20 (dua puluh) orang, yang terdiri dari Kecamatan Long Ikis dan Kuaro. (rw)

Baca juga:   Transportasi di Kaltim Harus Terintegrasi, Antisipasi Tingginya Mobilitas karena IKN

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.