Connect with us

SAMARINDA

Progres Terowongan Samarinda Lebihi Target, Sisa Pembebasan Lahan Dikebut Desember

Published

on

terowongan
Progres terowongan Samarinda terus berjalan. (Prokompim Samarinda)

Ketika ditinjau, progres Terowongan Samarinda ternyata lebih cepat dari target. Semakin yakin kalau akan rampung Oktober 2024. Sementara pembebasan lahan dikebut Desember ini.

Memasuki pergantian tahun. Proyek pembangunan tunnel alias Terowongan Gunung Manggah Samarinda terus dikerjakan. Bahkan progresnya kini menunjukkan tren positif.

Padahal sebelumnya, progres tampak sedikit lambat. Sejak 8 bulan setelah groundbreaking alias peletakan batu pertama, progres pembangunan fisiknya tak terlalu terlihat. Per 15 Oktober lalu, baru terkerjakan 6,4 persen. Sebab proses pembebasan lahannya yang memakan waktu. Juga pengerjaan beton terowongan yang dilakukan di Pulau Jawa.

Kini, pembangunan justru tampak sesuai progres. Bahkan melebihi dari target yang telah ditentukan. Sehingga kedepan pekerjaan tunnel semakin diharapkan berjalan sesuai dengan target dan kontrak.

Baca juga:   Estafet Pengetahuan, Fajar Alam Giat Arsipkan Sejarah Lokal

Ketika ditinjau Wali Kota Samarinda Andi Harun pada Senin 4 Desember lalu. Progres telah mencapai 18%. Dengan lanjutan target, pada Januari mendatang bisa mencapai 31% hingga 32%. Sehingga pada Oktober 2024 sudah rampung.

Progres berjalan sesuai rencana. Beton setengah lingkaran yang dipesan dari luar pun sudah dipasang. Pembangunan menggunakan metode New Austrian Tunnelling Method (NATM) dengan dua tahapan perkuatan, yaitu temporary support dan permanent support.

“Dan kita senang karena dari pemantauan dan peninjauan kita hari ini ada plus dari target perkerjaan. InsyaAllah pada bulan Oktober 2024 kontrak selesai dan terowongan bisa fungsional ditambah dengan perawatan sekitar satu tahun,” ungkap Andi Harun Senin lalu.

Baca juga:   Soal Antrean BBM, Pj Gubernur dan Wali Kota Samarinda Sedikit Beda Pandangan

“Kita minim getaran dan bising karena kita ada di dalam tanah,” imbuhnya.

Andi bilang pada akhir Desember, panjang terowongan ditargetkan mencapai 113 meter. Namun pelubangan bukit masih belum menembus segmen Jalan Kakap. Soal itu ditargetkan Januari nanti.

“Saya meminta dukungan kepada masyarakat, karena proyek ini kita harapkan bisa selesai tepat waktu dan bisa dimanfaatkan oleh masyarakat hingga mereduksi macet hingga 50 persen.”

Namun di sisi lain, pembebasan lahan masih belum sepenuhnya tuntas. Terutama di segmen Jalan Kakap. Pemkot Samarinda menargetkan pada 20 Desember ini sudah tampak progresnya.

“Kalau untuk lahan masyarakat, 20 Desember ini kita harapkan PUPR sudah bisa menyelesaikan,” pungkasnya. (ens/fth)

Baca juga:   Perpustakaan Samarinda Jadi Pusat Kearsipan Sejarah Karya Penulis Ternama Asal Kota Tepian

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.