Connect with us

EKONOMI DAN PARIWISATA

Sambut IKN, Kaltim Siapkan Ratusan Barista Handal

Published

on

BARISTA
Ilustrasi barista sedang membuat kopi. Dispar Kaltim menyiapkan barista handal dan bersertifikat kompetensi agar semakin kompetitif. (Foto: Shutterstock/TZIDO SUN)

Dispar Kaltim sedang menyiapkan ratusan penyeduh minuman pelepas lara dan dahaga, iya … barista. Agar dapat bersaing dengan industri kreatif yang kian besar seiring berpindahnya IKN.

Ibu Kota Negara (IKN) segera pindah. Cepat atau lambat, Kaltim akan jadi destinasi kaum urban. Pemprov mau ‘SDM lokal’ dari semua bidang dapat bersaing. Bukan cuma ASN untuk mengisi kantor pemerintahan Otorita IKN Nusantara. Namun (ulang) semua bidang.

Barista adalah di antara pekerja kreatif yang tengah ditingkatkan kompetensinya oleh pemprov. Sebelum lanjut baca, sudah tahu kan, kaitan barista dengan industri kreatif?

Bagi yang belum, penjelasan singkat ini barangkali bisa menjadi gambarannya. Begini, industri kreatif itu tidak hanya identik dengan hal-hal yang lazim disebut kreatif macam seni musik, seni rupa, dan kawan-kawannya.

Kopi juga item industri kreatif. Kopi yang sudah sejak lama masuk skena kuliner Indonesia. Adalah minuman dari bubuk kopi dan gula. Lalu diseduh air panas. Atau, kopi sachet diseduh dan sudah. Cukup Rp5 ribu untuk menikmatinya.

Baca juga:   Kadispar Kaltim: Jangan Sampai Kapal Wisata Mati, Membangunnya Susah Banget

Namun di tangan barista, kopi di kafe bisa menjadi Rp15-50 ribu, untuk porsi yang sama.

Nah, proses menyulap kopi menjadi minuman mahal. Yang dibuat dengan racikan ini itu, alat dan teknik terbaru, lalu menyajikan tempat minum yang menyenangkan. Itu letak kreatifitasnya. Maka tepat sudah kenapa industri food & beverage disebut sebagai industri kreatif. Oke, kembali ke laptop.

Langkah Dispar Kaltim menyiapkan barista handal ini berangkat dari keinginan Gubernur Isran Noor. Orang nomor satu di pemprov itu menilai industri minuman termasuk sektor bisnis yang menjanjikan.

Selain sedang membudaya, ke depan Kaltim akan jadi magnet bagi kaum urban. Orang-orang dari seluruh nusantara akan datang dan mengadu nasib di Nusantara dan daerah penyangganya.

Baca juga:   Percepat Sisparnas, Dispar Kaltim Gelar FGD di Samarinda

Isran berharap dalam arus urbanisasi itu, tak perlu ada barista. Cukuplah barista lokal yang menjadi ‘pemain’ di tanah sendiri. Karenanya, barista Kaltim tetap harus kompetitif.

“Warga Kaltim jangan hanya menjadi penonton. Generasi Kaltim harus berdaya saing. Caranya, tingkatkan kompetensi dan miliki sertifikasi. Untuk bermacam sertifikasi itu, pemerintah telah menyiapkan,” kata Gubernur Isran Noor dalam berbagai kesempatan.

Berangkat dari situ, Kadispar Kaltim Ahmad Herwansyah bergerak cepat memberikan program pelatihan dan bantuan sertifikasi bagi barista di Samarinda.

Program ini berupa workshop basic barista. Jadi para peramu minuman diajarkan teknik pengolahan dari dasarnya dulu. Berjalan dari November hingga Desember tahun ini.

Setelah ‘lulus’, mereka kemudian mesti mengikuti pelatihan lanjutan dan nantinya berujung pada program sertifikasi. Bekerja sama dengan lembaga sertifikasi terkait.

Baca juga:   Ukuran Tahu dan Tempe Mulai Mengecil, Pemkot Samarinda Perhitungkan Intervensi Harga

“Bagaimana pun sebagai penyangga IKN, kelak kebutuhan kuliner pasti akan meningkat, termasuk para penikmat kopi. Sebab itu, profesi barista sekarang dan nanti akan semakin menjanjikan,” kata Ahmad Herwansyah saat membuka workshop basic barista di Hotel Grand Kartika, Selasa (22/11/2022).

 “Tahun ini 100 barista yang akan kami bantu mendapatkan sertifikasi melalui pelatihan lanjutan dan seterusnya,” tambahnya.

Herwansyah sangat yakin jika profesi ini akan semakin dibutuhkan. Baik untuk mengisi kebutuhan barista di kafe, restoran, dan hotel-hotel berbintang, hingga kapal-kapal pesiar. Apalagi bisnis kuliner kopi saat ini masih menjadi tren yang terus berkembang.

Pemateri workshop ini adalah para profesional dari komunitas kopi; East Borneo Coffe Association (EBCA). Acara digelar bekerja sama dengan Disporapar Kota Samarinda. Hadir pula Ketua EBCA Heribertus. (dra)

ADV DISKOMINFO KALTIM

Ikuti Berita Lainnya di GOOGLE NEWS

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.