Connect with us

EKONOMI DAN PARIWISATA

Tren Wisata Pantai di Balikpapan Masih Tinggi, Pengunjungnya dari Samarinda, Kukar, hingga Kalsel

Published

on

wisata
Pantai di Balikpapan masih jadi destinasi favorit. (Nisa/Kaltim Faktual)

Meski tak seramai tahun lalu, tren wisata pantai di Balikpapan pada periode liburan Nataru kali ini masih tinggi. Bahkan banyak pengunjung berasal dari luar kota.

Tak hanya terkenal dengan sebutan Kota Minyak. Balikpapan yang berada di pesisir tenggara Kaltim dikelilingi berbagai pantai indah. Dari luas wilayah 843,48 Km2, 340,18 Km2-nya merupakan wilayah perairan.

Belakangan, geliat pariwisata di sana memang mengarah ke wisata pantai. Selain Manggar Segarasari dan beberapa pantai privat, dalam beberapa tahun terakhir banyak bermunculan pantai baru. Kebanyakan menawarkan fasilitas di sisi daratan (bukan wilayah airnya). Seperti menyediakan vila, berbagai wahana atraktif, dan lainnya.

Warga Kaltim yang secara natural suka ‘bermain air’ menyambut pengembangan wisata pantai ini. Situasi ini membuat pertumbuhan usaha wisata di Kota Beriman semakin positif.

Baca juga:   3 Rekomendasi Tempat Liburan Akhir Tahun di Tenggarong Versi Dara Persahabatan Kukar

Pantai Wisata Favorit

Ketua DPC Perhimpunan Usaha Taman Rekreasi Indonesia (PUTRI) Balikpapan, Arman Fauzan Hamid bilang. Pada periode liburan Nataru kali ini, tren kunjungan ke pantai di kotanya cukup stabil.

“Sebenernya kalau saya lihat ini, orang-orang masih ke pantai. Tapi kebanyakan dari luar Kota Balikpapan. Kayak misal dari Samarinda, Tenggarong, bahkan ada yang dari Banjar. Ya Pantai masih jadi destinasi menarik,” jelas Arman, Selasa 2 Januari 2023.

Sebagai contoh, jumlah pengunjung di Pantai Manggar pada 23-25 Desember kemarin. Mencapai 15 ribu wisatawan. Padahal pada periode tersebut, aktivitas wisata belum menyentuh puncaknya, alias tidak sebesar pada tanggal 31 Desember dan 1 Januari.

Sementara di destinasi yang dikelola oleh Arman, yakni Pantai BSB. Yang buka hingga malam hari pun jarang sepi dari pengunjung. Meski di pantai BSB tidak bisa merasakan pasir pantai, namun ada banyak hal yang menjadi daya tarik.

Baca juga:   Ke Tenggarong Belum Lengkap Kalau Tak Cicipi Kue Keroncong

Untuk kunjungan ke Pantai BSB sendiri paling banyak bisa mencapai 2.000 orang. Terkadang di satu hari bisa mencapai 1.000 atau di bawahnya. Terhitung tinggi.

Meski tren positif kunjungan ke pantai masih terasa. Arman melihat kalau kunjungan (pada Nataru) tahun sebelumnya (2022) sebetulnya masih lebih tinggi. Karena momennya pas setelah pandemi usai.

“Kalau mau compare dengan tahun lalu, kalau secara average, masih bagus tahun lalu karena habis pandemi, jadi rame banget bahkan over. Sekarang lebih merata, jadi wisatawannya kebagi-bagi,” ungkap Arman.

Jaga Tren

wisata
Arman Fauzan Hamid

Menurut Arman, tren positif ini masih bisa terus berlanjut. Sebab pantai masih jadi destinasi unggulan yang pasti dicari wisatawan. Namun untuk melanjutkan tren itu, perlu inovasi agar suasana pantai terus fresh dan membuat pengunjung tidak bosan.

Baca juga:   Habiskan Malam Tahun Baru di Floating Resort Danau Alam Sentosa

“Untuk berkunjung ke pantai, masih oke-oke saja, apalagi kalau ada atraksi atau inovasi baru. Asal mau berinovasi, bikin sesuatu yang baru, orang bakal tetep mau datang.”

“Apalagi kalau bisa turun ke laut, merasakan pasir pantai. Jadi poin plus, kalo pantainya bersih. Nggak pernah habis wisata pantai, asal harus dimonitoring sama fasilitas lengkap dan bersih. Selama itu diperhatikan orang nggak bakal ke mana-mana,” pungkasnya. (ens/dra)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.