Connect with us

KUTIM

Jimmi Bahas Rencana Pembangunan Lokasi TPA Baru Kutim

Diterbitkan

pada

Anggota DPRD Kutim, Jimmi. (Ist)

Jimmi memberi tanggapan terkait rencana pembangunan TPA di Kutim yang akan dibangun di Jalan Kabo Rantau Pulung.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kutai Timur, Jimmi, memberikan tanggapannya terkait rencana pembangunan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) baru di wilayah tersebut.

Jimmi menyoroti rencana lokasi TPA yang disebut akan dibangun di wilayah Jalan Kabo Rantau Pulung, yang masih terkait dengan akses wilayah Kutai Timur Prima Coal (KPC).

“Memang ada rencananya di wilayah Jalan Kabo Rantau Pulung, cuma itu masih berkaitan dengan wilayah aksesnya Kutai Timur Prima Coal (KPC). Nah, itu perlu kajian juga yang perlu intens lagi,” ujar Jimmi saat ditemui media di halaman kantor DPRD Kutim belum lama ini.

Baca juga:   Polisi Ringkus Guru Cabul di Kutim yang Setubuhi 5 Murid dan 2 Pegawai Sekolah sejak 2013

Selain itu, ia juga menyoroti isu pemanfaatan sampah sebagai sumber energi terbarukan di wilayah tersebut.

“Bagaimana menyeting pemanfaatan sampah supaya menjadi energi terbaru dan sebagianya. Nah, kalau yang ada di sana itu sebenarnya pleningnya sudah ada, cuma itu kealahan karena produksinya yang cukup besar, armadanya yang tidak mampu untuk mengelolah itu,” tambahnya.

Dalam diskusi tersebut, Jimmi juga membahas masalah kapasitas mesin generator di dekat pasar induk.

“Generator yang ada di dekat pasar induk kalau dilihat di awal itu mampu, cuma kapasitas mesinnya yang kurang,” katanya.

Jimmi menekankan pentingnya penyesuaian kapasitas mesin dengan kebutuhan yang telah melalui tes kelayakan.

Menurut wakil ketua komisi c itu juga, bahwa kajian terhadap Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (TPSP) harus dilakukan sebelum implementasi.

Baca juga:   Polisi Ringkus Guru Cabul di Kutim yang Setubuhi 5 Murid dan 2 Pegawai Sekolah sejak 2013

“Untuk kajian TPSP harusnya dilakukan sebelum barangnya ada. Kalau memang belum bisa, maka seharusnya tidak ada di situ. Tapi kalau barangnya sudah ada dan dipasang baru mau dikaji, itu kan jadi pembenaran aja jadinya,” tegasnya. (rw)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.