Connect with us

BALIKPAPAN

Satgas Covid-19 Kota Balikpapan Temukan 20 Kasus Meninggal di Rumah karena Covid-19

Published

on

Tingginya kasus Covid-19 belakangan ini kian menghawatirkan. Kepala Dinas Kesehatan Kota Balikpapan, Andi Sri Juliarty mengungkapkan, kasus kematian akibat COVID-19 sangat meningkat di Balikpapan.

Diakuinya kasus kematian ini tak hanya terjadi di rumah sakit tapi ada juga di tempat isolasi mandiri. Mereka yang meninggal di tempat isolasi mandiri ada yang dalam pemantauan atau kondisi kritis.

Mereka tak dapat masuk rumah sakit karena sedang penuh, sehingga dalam pemantauan puskesmas. “Namun ada juga beberapa yang meninggal tanpa informasi. Belum terkonfirmasi positif Covid-19,” terang Dio, sapaannya, Minggu (11/7/2021).

Oleh karena pada kasus ini dilakukan tes antigen setelah kematian. Mereka belum terkonfirmasi karena merasa sakit biasa dan tak pergi berobat. Mereka juga ada yang mengkonsumsi obat rutin yang dibeli bebas.

Baca juga:   Pra-KTT III Y20 Indonesia 2022 Balikpapan Angkat Tema Planet yang Berkelanjutan dan Layak Huni

“Kami berharap seluruh masyarakat, jika ada keluhan fisik batuk dan pilek, demam, sakit kepala, nyeri otot, diare, segera berobat. Supaya cepat ditegakkan Apakah covid atau bukan,” tutur Jubir Satgas Covid-19 Kota Balikpapan ini.

Juga jika merasa sebagai kontak erat, yaitu pernah bertemu atau kontak erat, ia meminta secara proaktif ke puskemas. Dengan begitu bisa menghindarkan terjadinya kematian yang tidak diketahui penyebabnya.

“Jangan sampai setelah meninggal baru diketahui covid,” katanya.

Meninggal di rumah ini sudah mencapai 20 kasus dalam dua pekan ini. Yang mana memang tren semacam ini muncul di dua pekan terakhir.

“Ada satu baru-baru ini yang meninggal di rumah dan ternyata bukan covid. Memang mungkin ada penyakit lainnya, tapi juga tidak ke rumah sakit. Ada sekelompok masyarakat yang punya komorbid tidak berani ke rumah sakit karena takut covid,” bebernya.

Baca juga:   Tak Ada Pembatasan Saat Lebaran, Wali Kota Balikpapan Minta Warga Tetap Jalankan Prokes

Ia berharap bagi masyarakat yang memiliki penyakit bawaan, untuk mengonsumsi obat secara teratur. Apalagi pelayanan telemedicine sudah dikembangkan.

“Silakan manfaatkan dengan menelepon atau berkomunikasi dengan dokter. Jangan berdiam diri, takut ke rumah sakit,” katanya. (diskominfo/ cha/mgm/redaksi kf)

Bagikan
Lanjut Membaca
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.