Connect with us

BALIKPAPAN

Tindak Lanjuti Laporan DBD, Kadinkes Balikpapan: Hari Itu Langsung Ditangani

Published

on

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Balikpapan, Andi Sri Juliaty. (Antaranews Kaltim)

Kadinkes Balikpapan meminta mayarakt aktif melapor jika ada temuan kasus DBD. Masyarakat bisa melapor ke puskesmas terdekat dan akan ditangani dan ditindaklanjuti sesui SOP penanganan DBD.

Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) Kota Balikpapan Andi Sri Juliaty meminta masyarakat aktif melaporkan jika ditemukan adanya kasus positif Demam Berdarah Dengue (DBD) di wilayah setempat.

“Positif DBD itu yang menyatakan dari pihak rumah sakit, maka bila ditemukan segera lapor ke puskesmas,” katanya di Balikpapan, Rabu 24 Januari 2024.

Dari laporan tersebut, Dinkes Balikpapan melalui Puskesmas setempat akan menindaklanjuti sesuai dengan Standar Operasional Prosedur (SOP) untuk penanganan DBD.

“Jadi hari itu juga  langsung ditangani,” ucapnya.

Baca juga:   Jaga Estetika Kota, DLH Balikpapan Bongkar 40 TPS

Sri Juliaty  menjelaskan, dari puskesmas yang mendapatkan laporan menindaklanjuti dengan melakukan penyelidikan epidemiologi ke rumah warga yang terjangkit DBD.

Epidemiologi itu nantinya meliputi wawancara kepada keluarga penderita, pelacakan kasus demam lainnya dan melakukan observasi serta pemeriksaan jentik pada radius 100 meter dari lingkungan sekitar rumah penderita.

“Jika ditemukan jentik maka akan kami tindak lanjuti dengan fogging (penyemprotan),” katanya dikutip melalui Antaranews Kaltim.

Namun, bila tidak ditemukan artinya warga yang terjangkit DBD ini digigit nyamuk Aedes Aegypti di luar lingkungan rumahnya.

Menurutnya mobilitas manusia juga mempengaruhi dan nyamuk juga memiliki daya terbang cukup jauh. Mengingat penyakit DBD  kerap menjangkiti usia anak sekolah mulai  5-14 tahun maka tidak menutup kemungkinan tergigit di sekolah.

Baca juga:   Dukung Pelaksanaan Pemilu yang Adil dan Transparan, Bawaslu Balikpapan Lakukan Pemetaan TPS

“Maka kami akan menyelidiki sekolahnya, bila memang ditemukan jentik maka kami lakukan pengasapan serta pembasmian jentik,” terangnya.

Sri Juliaty mengatakan perlu konfirmasi dari pihak rumah sakit, kendati demikian untuk ciri-cirinya bisa diketahui secara dini.

“Ciri-cirinya itu panas tinggi, badan cepat lemas karena penyakit DBD itu menarik cairan tubuh, muncul bintik-bintik merah, jika ada gejala ini segera periksa ke rumah sakit, dan untuk fase puncaknya itu di hari ke tujuh,” jelasnya.

Dikemukakannya Dinkes Balikpapan sudah mencatat sebanyak 28 kasus DBD di awal tahun 2024. Meskipun angka itu menurun jika dibandingkan dengan awal tahun 2023.

“Dari 28 kasus aktif DBD ini alhamdulillah semuanya bisa ditangani dengan baik sehingga tidak ada kasus kematian,” ungkapnya.

Baca juga:   Vaksinasi DBD di Balikpapan Targetkan 10.000 Murid Sekolah Dasar

Begitu pula katanya angka kematian DBD di Kota Balikpapan mengalami penurunan. Hingga penutup tahun 2023 Dinkes mencatat hanya ada 4 kematian dari total 2.195 kasus.

“Kalau dibandingkan tahun 2022, kami mencatat ada 7 kematian akibat DBD dari total 1.897 kasus, artinya meskipun terjadi peningkatan kasus tapi angka kematian karena DBD mengalami penurunan,” ujar Sri. (rw)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.