Connect with us

SEPUTAR KALTIM

Lokakarya Penyusunan SOP untuk Dukung Percepatan ISPO Perusahaan Sawit Kaltim

Diterbitkan

pada

okakarya Penyusunan SOP untuk Sertifikasi ISPO Perusahaan Perkebunan Kelapa Sawit di Kaltim, yang digelar hari ini di Hotel Ibis, Jumat 8 Maret 2024. (Diskominfo Kaltim)

Kegiatan lokakarya penyusunan SOP untuk ISPO dilakukan untuk meningkatkan kapasitas perusahaan kelapa sawit Kaltim untuk menerapkan pembangunan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan.

Konsep pembangunan perkebunan di Kalimantan Timur telah disepakati untuk menerapkan prinsip berkelanjutan.

Nah ternyata ada salah satu tantangan yang dihadapi dalam pembangunan Perkebunan. Yaitu tetang meningkatkan produksi namun tetap memperhatikan daya dukung, daya tampung lingkungan dan kelestariannya.

Pembangunan perkebunan di Kalimantan Timur juga harus merespon tuntutan pada level regional, nasional dan global untuk menurunkan emisi.

Dari setiap tahapan pembangunan Perkebunan, Provinsi Kalimantan Timur merupakan provinsi yang menempati urutan 6 atas luasan Perkebunan kelapa sawit di Indonesia dengan luasan 1,32 juta hektar,

Baca juga:   Sambut Bulan Ramadan, Pj Gubernur Kaltim Minta Harga dan Pasokan Bahan Pokok Stabil

“Namun sayangnya dari 303 PBS yang ada baru 111 PBS dan Koperasi yang ber ISPO (98 PBS dan 11 Koperasi) pada tahun 2023,” ungkap Kepala Dinas Perkebunan, Ahmad Muzakkir, menghadiri acara Lokakarya Penyusunan SOP untuk Sertifikasi ISPO Perusahaan Perkebunan Kelapa Sawit di Kaltim, yang digelar hari ini di Hotel Ibis, Jumat 8 Maret 2024.

Muzakkir mengatakan realitas ini masih jauh dari harapan regulasi Perpres 44 tahun 2020 dan Permentan 38 tahun 2020, yang mewajibkan Perusahaan kelapa sawit untuk menerapkan pembangunan perkebunan kelapa sawit yang berkelanjutan.

Melalui lokakarya ini akan meningkatkan kapasitas perusahaan dalam menyusun SOP untuk ISPO dan mendukung percepatan ISPO di Kaltim.

Baca juga:   Bikin Konten Kreatif dan Edukatif, Perangkat Daerah Kaltim Dapat Penghargaan

Muzakkir menyatakan bahwa sertifikasi ISPO memberikan pengakuan atas komitmen perusahaan terhadap praktik berkelanjutan. Selain itu, hal ini juga dapat membuka akses pasar global bagi produk kelapa sawit Indonesia yang memenuhi standar keberlanjutan yang tinggi.

“Proses sertifikasi ISPO melibatkan verifikasi pihak ketiga untuk memastikan kepatuhan perusahaan terhadap standar keberlanjutan dan bertanggung jawab yang ditetapkan oleh ISPO,” tambahnya. (rw)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.