Connect with us

SEPUTAR KALTIM

Sekdaprov Kaltim: Tahun 2024, Angka Stunting Harus Turun!

Published

on

2024
Pemprov Kaltim gelar talk show overview pelaksanaan program strategi percepatan penurunan stunting di Kaltim (Yanti/Kaltim Faktual)

Sekdaprov Kaltim Sri Wahyuni menegaskan bahwa seluruh stakeholder harus bersinergi. Untuk menurunkan angka stunting di Kaltim pada tahun 2024.

Pemprov Kaltim menggelar Talk Show Overview Pelaksanaan program strategi percepatan penurunan stunting di Kaltim. Pada Rabu 14 Desember 2023, bertempat di Hotel Haris Samarinda.

Kegiatan ini dihadiri oleh Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kaltim Sri Wahyuni, Kepala Dinas Kependudukan, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DKP3A) Kaltim Noryani Sorayalita, serta perwakilan dari berbagai organisasi perangkat daerah (OPD), dan stakeholder terkait lainnya.

Sri Wahyuni mengungkapkan bahwa talk show overview kali ini merupakan salah satu upaya untuk mengevaluasi pelaksanaan program percepatan penurunan stunting di Bumi Etam.

Baca juga:   Akhir Tahun, Kaltim Disambut Lonjakan Harga Bapokting dan Sembako

“Kita tidak boleh lagi berbicara siapa yang melakukan penanganan stunting. Kita harus sama-sama mendapatkan informasi dan data yang akurat terkait stunting,” ungkapnya.

Pemprov Kaltim berupaya menurunkan angka stunting sesuai dengan target nasional , yakni sebesar 14 persen di tahun 2024 mendatang.

Menurut Sri Wahyuni, perlu kerja keras dan sinergi dari semua pihak untuk mencapai target tersebut.

“Kita harus bisa menurunkan angka stunting di Kaltim. Apabila tidak mampu menurunkan, kita harus bedah dan kupas tuntas letak kesalahan kita,” tegas Sri.

Sri mengingatkan program-program yang dijalankan selama 2023 dalam penanganan stunting kemungkinan memiliki hal yang luput dari perhatian bersama. Sehingga diperlukan keseriusan dalam pembedahan mendalam terkait penanganan stunting ini.

Baca juga:   Sekda Kaltim Tutup Kesbangpol Festival 2023 dengan Penyerahan Hadiah

“Tahun 2023 kita memang dari data status gizi indonesia stunting naik. Target 2024 harus menurun,” tegasnya.

Butuh Lebih dari Kerja Keras

Di tempat yang sama, Kepala DKP3A Kaltim Noryani Sorayalita mengatakan, pemerintah berkomitmen menciptakan SDM yang berdaya produktif. Untuk dapat menurunkan angka stunting.

“Kami bekerja maksimal untuk menurunkan angka stunting di Kaltim,” ungkap Soraya.

Hasil survey prevalensi stunting di Kaltim mengalami peningkatan. Pada tahun 2021 angka stunting 22,8%, dan di tahun 2022 menjadi 23,9%.

“Dari 2021 hingga 2022 angka stunting kita meningkat sebesar 1,1 persen,” terangnya.

Soraya menjelaskan talk show kali ini merupakan upaya untuk mencari solusi terkait program yang sudah dilakukan oleh semua OPD untuk menurunkan stunting.

Baca juga:   Peringati Hari Perkebunan ke-66, Disbun Kaltim Berikan Santunan Kepada Anak Yatim Piatu

“Kita upayakan agar kegiatan ini bermanfaat dan bisa memberikan kontribusi nyata untuk menurunkan angka stunting di Kaltim,” jelasnya.

Melihat tren angka stunting yang terus meningkat. DKP3A berupaya mencari solusi melalui program penurunan stunting bekerja sama dengan pemangku kepentingan terkait.

“Bersama kita upayakan yang berkaitan dengan hal-hal positif, dalam kontribusi nyata untuk stunting,” pungkasnya. (dmy/fth)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.