Connect with us

OLAHRAGA

Sempat Terpinggirkan, Leo Guntara Perpanjang Kontrak di Borneo FC

Published

on

leo guntara
Leo Guntara telah menandatangani kontrak baru berdurasi 2 tahun. (IG/Leoguntara)

Leo Guntara sempat menjadi bek kiri ketiga di awal era Pieter Huistra. Namun karena kerja kerasnya, Borneo FC kini memperpanjang kontraknya sampai tahun 2026.

Manajemen Borneo FC Samarinda cukup sibuk di periode libur kompetisi kali ini. Selain menggelar TC di Yogyakarta. Mereka juga memperbarui kontrak sejumlah pemain yang akan kadaluarsa musim ini.

Sebelumnya, Pesut Etam telah memperbarui kontrak Fajar Fathur Rahman (2 tahun) dan Komang Teguh (3 tahun). Hari ini (Sabtu 6 Januari), giliran Leo Guntara yang diumumkan telah menyepakati tambahan masa bakti sampai tahun 2026.

Kontrak Leo sendiri baru akan habis pada akhir musim ini. Persisnya pada 30 April 2024 mendatang. Namun manajemen ingin segera memagarinya dengan kontrak berdurasi panjang, 2 tahun.

Presiden klub Nabil Husien menjelaskan, alasan kuat mereka menyodori kontrak baru pada pemain 29 tahun itu adalah konsistensinya di sektor kiri pertahanan timnya.

Baca juga:   Nilson Pizzo Curhat di Medsos Usai Dipecat Borneo FC

“Alhamdulilah kita sudah amankan tanda tangan Leo Guntara untuk dua musim ke depan. Ya ini buah dari apa yang dia berikan ke Borneo FC selama tiga musim terakhir,” ujar Nabil Husien di laman resmi klub.

Musim ini Leo adalah bek kiri andalan Pieter Huistra. Dan membentuk kuartet pertahanan bersama Leo Lelis, Silverio, dan Fajar dengan apik. Sehingga membuat gawang Nadeo Argawinata hanya kebobolan 16 kali dari 23 pertandingan.

“Kita berharap Leo Guntara bisa lebih termotivasi untuk bisa berikan prestasi bersama Borneo FC,” pungkasnya.

Sempat Terpinggirkan

Pemain asal Padang itu bergabung ke Borneo FC pada musim 2021. Usai tak melanjutkan kariernya di PSM Makassar. Sejak itu, dia sudah bermain 87 kali untuk Pesut Etam di semua ajang. Dan turut memberi kontribusi 2 gol dan 4 asis.

Baca juga:   4 Reaksi Menarik Diego Michiels Usai Timnas Kalah 0-4 dari Libya

Seringnya pergantian pelatih di Borneo FC turut membuat kariernya di tim Samarinda pasang surut. Misalnya di awal kedatangan Pieter Huistra. Di laga perdana pelatih asal Belanda, Leo menjadi starter. Namun karena kalah 1-3 di kandang sendiri oleh Bhayangkara, Pieter langsung merombak skuatnya di laga berikutnya.

Leo ikut menjadi korban perombakan. Dari bek kiri pertama, statusnya turun menjadi bek kiri ketiga. Di bawah Irsan Lestaluhu dan Abdul Rachman.

Pada 8 laga terakhir setelah kalah dari Bhayangkara, Leo bermain pada 5 laga, namun sebagai pemain pengganti. Sementara 3 laga lainnya, dia sama sekali tak bermain, karena Pieter memilih menggilir Irsan dan Rachman di kedua babak.

Musim berganti, nasibnya belum kunjung membaik. Dari 11 laga awal musim ini, dia bermain 8 kali, 5 di antaranya dari bangku cadangan. Dia kalah bersaing dengan duo bek kanan yang dimainkan di kiri; Diego Michiels dan Rizky Dwi.

Baca juga:   Borneo FC Perpanjang Kontrak Fajar ‘The Robot’ Fathur Rahman hingga 2025

Baru pada pekan ke-12, saat Pieter memulai pakem barunya (4-2-1-3). Leo Guntara kembali menjadi bek kiri nomor 1. Formasi baru itu terus bertahan sampai sekarang, karena membuat Pesut Etam tak terkalahkan dalam 12 pertandingan terakhir. Bersamaan dengan itu, posisi Leo di pos kiri juga tak tergantikan.

Eks Semen Padang itu hanya sekali absen dari 12 laga terakhir, karena menjalani suspensi kartu kuning. Pada akhirnya, Leo Guntara telah bekerja sangat keras untuk menjadi pemain utama Pasukan Samarinda. Dan klub sedang mengganjar upayanya itu saat ini. (dra)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.