Connect with us

SEPUTAR KALTIM

BMKG Minta Warga Pesisir Kaltim Waspada Dampak Pasang Laut

Diterbitkan

pada

Informasi prakiraan pasang surut laut di Kota Balikpapan dan sekitarnya pada 11-20 April 2024. (BMKG Balikpapan)

BMKG meminta warga sekitar pesisir mewaspadai dampak pasang laut seperti terganggunya aktivitas warga dan bisa menghanyutkan budidaya laut warga.

Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Balikpapan mengingatkan warga yang bermukim di kawasan pesisir Provinsi Kalimantan Timur (Kaltim) untuk waspada terhadap dampak pasang laut yang mencapai hingga 2,9 meter.

“Masyarakat perlu waspada karena dampak pasang laut antara lain dapat mengganggu aktivitas petambak dan aktivitas lain baik ekonomi maupun sosial,” ujar Kepala BMKG Stasiun Kelas I Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan Kukuh Rubidiyanto di Balikpapan, Kamis 11 April 2024.

Ia menjelaskan, berdasarkan prakiraan pasang surut di perairan di Balikpapan periode 11 – 20 April 2024.

Perkiraan pasang tertinggi terjadi pada 11 April dengan ketinggian 2,9 meter pada pukul 07.00 Wita, sedangkan surut terendah setinggi 0,1 meter pada 11 dan 12 April pukul 01.00 Wita.

Baca juga:   BMKG Balikpapan Perkirakan akan Terjadi Hujan Kategori Menengah di Kaltim

Terdapat tiga daerah yang terpengaruh oleh pasang laut di perairan Balikpapan ini, yakni Kota Balikpapan, Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU), dan Kabupaten Paser.

Sementara di tiga daerah ini banyak warga yang memiliki empang atau tambak, baik empang untuk budi daya kepiting, udang, dan berbagai jenis perikanan laut.

Saat terjadi pasang tinggi dikhawatirkan air laut dapat meluap ke tambak warga sehingga dapat menghanyutkan piaraan mereka, karena bisa jadi ikan, udang, dan kepiting yang mereka pelihara terdampak arus pasang laut yang membuat rugi petambak, sehingga adanya peringatan ini, maka petambak bisa melakukan antisipasi.

Selain itu, pasang laut juga bisa mengganggu aktivitas bongkar muat di pelabuhan, aktivitas warga yang tinggal di kawasan pesisir, bahkan bisa jadi air laut masuk ke pemukiman warga dekat pantai, sehingga ia mengingatkan semua untuk waspada.

Baca juga:   Warga Samarinda Diimbau Simpan Sampah 2 Hari untuk Ringankan Petugas yang Lembur saat Lebaran

Melalui Koordinator Bidang Data dan Informasi Diyan Novrida, Kukuh melanjutkan, kewaspadaan bukan hanya disampaikan untuk warga pesisir di Balikpapan dan sekitarnya, tapi juga sejumlah kawasan pesisir lain di Kaltim.

Seperti di perairan Muara Sungai Berau, Kabupaten Berau, yakni pasang tertinggi diperkirakan terjadi pada 11 dan 12 April 2024 dengan ketinggian 2,9 meter pada pukul 09.00 dan 10.00 Wita. Sedangkan prakiraan surut terendah setinggi 0,1 meter pada 11 April pukul 16.00 Wita.

Kemudian di perairan Pulau Nubi, Muara Sungai Mahakam, Kabupaten Kutai Kartanegara dan sekitarnya, pasang tertinggi juga diperkirakan terjadi pada 11 dan 12 April 2024 dengan ketinggian 2,8 meter pada pukul 07.00 dan 08.00 Wita, sementara prakiraan surut terendah setinggi 0,2 meter pada 11 April pukul 01.00 dan 14.00 Wita.

Baca juga:   6 Pesan Jasa Marga pada Pengemudi yang Mudik Lewat Tol Balsam

“Di Teluk Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, pasang tertinggi diperkirakan terjadi pada 11 April 2024 setinggi 2,5 meter pada pukul 07.00 Wita, sedangkan prakiraan surut terendah 0,3 meter pada 12 dan 13 April pukul 01.00 Wita,” katanya. (rw)

Ikuti Berita lainnya di Gambar berikut tidak memiliki atribut alt; nama berkasnya adalah Logo-Google-News-removebg-preview.png

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.