Connect with us

BALIKPAPAN

Terima Anugerah Parahita Ekapraya, Pemkot Balikpapan Komitmen Bangun Pemerintahan Responsif Gender

Published

on

Ilustrasi. (Pexels)

Pemerintah Kota (Pemkot) Balikpapan berkomitmen membangun pemerintahan yang responsif gender. Ini dibuktikan dengan keberhasilan Pemkot menerima penghargaan Anugerah Parahita Ekapraya Kategori Pratama. Penghargaan tersebut diberikan Kementerian untuk pemerintah daerah yang berkomitmen terhadap penerapan pembangunan dalam rangka pemberdayaan perempuan yang responsif gender.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Sri Wahjuningsih mengungkapkan, penghargaan ini memang pertama kalinya diterima Balikpapan. Kendati penghargaan sudah ada sejak lama, namun baru di 2021 ini Balikpapan berhasil menjadi salah satu penerima penghargaan. Ia menjelaskan, salah satu indikator kelembagaan yaitu adanya komitmen.

“Komitmen ini dalam bentuk regulasi. Sejak 2019 Pemerintah Kota Balikpapan berusaha menggali potensi. Dimana sebenarnya sudah memiliki komitmen,” sebutnya, Ahad (17/20/2021).

Baca juga:   Gubernur Minta Bupati Wali Kota Dukung Sertifikasi Halal UMK Kaltim

Saat ini regulasi telah tertuang dalam bentuk Peraturan Wali Kota tentang Pengarusutamaan Gender dalam pembangunan daerah. “Memang belum peraturan daerah. Namun itu menjadi rencana kedepan,” jelasnya.

Ditambahkan Kepala Bidang Pemberdayaan dan Perlindungan Perempuan dr. Syafaah, saat ini perangkat daerah di lingkungan Pemkot Balikpapan juga dilatih untuk responsif gender. Termasuk perencanaan penganggaran juga responsif gender melalui beberapa sub bagian program di perangkat daerah.

“Juga komitmen pemerintah daerah dalam pemenuhan hak anak. Saat ini Balikpapan juga cukup baik menuju kota layak anak. Pemberdayaan perempuan juga jadi indikator. Bagaimana pemberdayaan perempuan untuk meningkatkan perekonomian,” urainya.

Menurutnya penganggaran yang responsif gender ini sudah mulai dilakukan sejak 2019 dan 2020. Pelaksanaan di tiap perangkat daerah kini mencapai 64 persen. “Mereka sudah menyusun berdasarkan pelatihan yang diberikan sejak 2019,” jelasnya.

Baca juga:   Arus Lalu Lintas Mudik Lebaran di Kaltim Terpantau Lancar

Ia bersyukur karena ini juga dengan peran serta kepala daerah yang berkomitmen. Serta seluruh perangkat daerah. Ke depan diharapkan bisa menyasar organisasi masyarakat. “Jika nantinya kita sudah berhasil ke organisasi masyarakat juga maka poin yang kita dapat juga bisa lebih tinggi lagi,” katanya.

Salah satu hal yang juga menjadi bukti pemerintah kota Balikpapan telah berkomitmen terhadap pemerintahan yang responsif gender seperti adanya area menyusui dan bermain anak. (Redaksi KF)

Bagikan
Lanjut Membaca
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.