Connect with us

SAMARINDA

Satpol PP Samarinda Tertibkan PKL di Kawasan Pasar Sungai Dama

Published

on

Penertiban PKL di kawasan Sungai Dama. (Foto: Diskominfo Samarinda)

Upaya penertiban terus dilakukan Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Samarinda. Terbaru, Satpol PP melaksanakan kegiatan patroli pengawasan, pemantauan, dan penertiban Pedagang Kaki Lima (PKL) di kawasan Pasar Sungai Dama serta menertibkan pelanggar Perda lainnya di wilayah Kota Samarinda, Senin (13/12/2021) dini hari.

Kegiatan ini sebagai pengawasan rutin agar PKL tidak berjualan sebelum jam yang telah ditentukan. Sejak pukul 04.30 WITA dini hari, mulai dari pejabat struktural dan anggota Satpol PP telah bersiaga dan memantau keadaan di kawasan tersebut.

Kepala Satpol PP Kota Samarinda, M Darham mengatakan pihaknya melaksanakan kegiatan rutin patroli wilayah dan kegiatan pemantauan Pedagang Kaki Lima (PKL) di sekitaran Jalan Jelawat dan Jalan Otto Iskandardinata, yang mana para pedagang telah direlokasi ke dalam kawasan Pasar Sungai Dama.

Baca juga:   Percantik Area Citra Niaga, Pemkot Samarinda Bakal Bangun Pecinan ala Singapura

“Kondisinya terpantau tertib terkendali, namun masih didapati lapak-lapak pedagang yang masih membandel. Ada beberapa yang masih menggelar dagangannya di pinggir jalan serta di atas trotoar. Jadi kita tindak dengan mengangkut barang dagangannya untuk menjadi jaminan,” ujar M Darham melalui Sekretaris Satpol PP Kota Samarinda, Syahrir.

Kegiatan ini lanjut dia, merupakan bagian dari tindak lanjut pada bulan Oktober lalu yang telah merelokasi 99 PKL sepanjang Jalan Jelawat dan Jalan Otto Iskandardinata untuk masuk ke dalam kawasan Pasar Sungai Dama, di mana telah disediakan petak lapaknya dari Dinas Perdagangan,.

“Oktober lalu kami telah menindaklanjuti keluhan masyarakat terutama yang menganggu kenyamanan pengguna jalan,” terang Syahrir

Baca juga:   Bikin Kaltim Bangga, Desainer Samarinda Ini Juarai Kompetisi Fashion Nasional

Sementara Kepala Bidang Trantibum Ismail menambahkan, kegiatan ini terus akan dilaksanakan di sejumlah titik di mana tidak hanya kawasan Jalan Jelawat dan Jalan Otto Iskandardinata, tetapi juga nantinya akan terus memantau di kawasan lainnya yang telah ditertibkan maupun yang masih dalam tahapan pemantauan.

“Kami mulai pemantauan mulai subuh, menyisir sepanjang jalan sampai ke dalam Pasar Sungai Dama. Kami masih dapati PKL yang berjualan di trotoar hingga bahu jalan. Kemudian kami imbau untuk mundur lagi ke dalam dan kami minta untuk masuk ke dalam kawasan pasar. Untuk memberikan efek jera, dagangannya kami sita sebagai jaminan tidak berjualan kembali di kawasan tersebut. Ke depannya bila masih didapati, kemungkinan akan kami sidang sesuai dengan peraturan yang ada,” tegas Ismail. (Redaksi KF)

Bagikan

advertising

POPULER

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA
Hello. Add your message here.